10 Sertifikasi Yang Harus Dimiliki Untuk Profesional Dukungan TI

10 Sertifikasi Yang Harus Dimiliki Untuk Profesional Dukungan TI –┬áSertifikasi dukungan TI adalah pengakuan yang diakui atas pengalaman, pengetahuan, dan keterampilan khusus yang berkaitan dengan teknologi dan layanan TI. Mereka sering penting untuk kemajuan karir dan dapat membuat semua perbedaan untuk profesional meja bantuan tingkat pemula yang ingin membedakan diri dari kompetisi. Menurut sebuah studi CompTIA, 91% pengusaha percaya bahwa sertifikasi TI memainkan peran kunci dalam proses perekrutan dan bertindak sebagai prediktor yang andal dari seorang karyawan yang sukses.

10 Sertifikasi Yang Harus Dimiliki Untuk Profesional Dukungan TI

mybraindumps – Setelah berada dalam profesi meja bantuan dukungan TI, sertifikasi meja dukungan TI dapat membantu peningkatan karier. Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS, gaji rata-rata adalah $57.910 per tahun, atau $27,84 per jam. Lebih khusus lagi, upah tahunan rata-rata untuk spesialis jaringan komputer adalah $62.760 pada Mei 2021, dan untuk spesialis meja teknis pengguna komputer pada Mei 2021 adalah $49.770. Biasanya, persyaratan pendidikan untuk spesialis dukungan komputermenyertakan gelar associate, sementara spesialis dukungan pengguna memerlukan beberapa kursus perguruan tinggi. Posisi yang lebih teknis mungkin memerlukan gelar di bidang tertentu, seperti komputer dan teknologi informasi atau teknik.

Namun, sertifikasi meja dukungan TI yang relevan seringkali dapat bertindak sebagai alternatif, terutama bila dikombinasikan dengan pengalaman di lapangan, yang memungkinkan bahkan mereka yang hanya memiliki ijazah sekolah menengah untuk mencapai kesuksesan karir yang sama atau lebih dengan sertifikasi Information Technology (TI) yang relevan. Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa sifat teknologi mengharuskan profesional ITSM untuk terus memperoleh sertifikat baru dan sertifikasi ulang untuk mempertahankan pengetahuan dan keterampilan mereka melalui inovasi dan perubahan berkelanjutan dari teknologi yang mereka kerjakan.

1. Microsoft Certifications

Microsoft Certifications melatih dan menegaskan keterampilan teknis yang diperlukan untuk menjalankan posisi terkait teknologi Microsoft dalam suatu organisasi. Itu adalah beberapa sertifikat paling penting yang harus didapatkan oleh para profesional dukungan TI hanya karena prevalensi Microsoft di kantor. Menurut laporan terbaru Microsoft By The Numbers, ada lebih dari 1,4 miliar perangkat aktif bulanan yang menjalankan Windows 10 atau 11 di seluruh dunia. Statistik penggunaan Office 365 mengungkapkan bahwa layanan Microsoft 365adalah layanan cloud yang paling banyak digunakan berdasarkan jumlah pengguna dan pangsa pasar di Windows dan Mac.

Baca Juga : 7 Program Sertifikasi Pelatih Kehidupan Terbaik 2022

70% perusahaan Fortune 500 membeli Office 365 dalam 12 bulan terakhir. Laporan yang sama mengungkapkan bahwa satu dari lima karyawan perusahaan menggunakan versi layanan cloud Office. Studi Total Economic ImpactTM 2020 dari Microsoft, “The Revenue And Growth Opportunities For Microsoft Azure Partners”, ditugaskan dan dilakukan oleh Forrester Consulting, mengungkapkan bahwa ada lebih dari 145 juta pengguna aktif Microsoft Teams setiap hari, lebih dari 250.000 organisasi menggunakan Microsoft Dynamics 365 dan Microsoft Power Platform, dan lebih dari 95 persen perusahaan Fortune 500 menggunakan Azure.

2. Certified Information Systems Security Professional (CISSP)

Sertifikat terpenting berikutnya adalah sertifikasi CISSP. Diberikan oleh Konsorsium Sertifikasi Keamanan Sistem Informasi Internasional, CISSP tetap menjadi salah satu sertifikasi keamanan siber yang paling dihormati dan dicari. CISSP memberikan pelatihan di bidang-bidang penting, termasuk keamanan dan manajemen risiko, manajemen identitas dan akses, operasi keamanan, dan keamanan pengembangan perangkat lunak. Itu juga memvalidasi pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman manajer keamanan siber senior, ITSM, dan profesional meja teknis. CISSP adalah salah satu sertifikasi asli yang termasuk dalam DoD Directive 8570.1m, yang diterapkan untuk memastikan para profesional keamanan siber mengembangkan pemahaman dasar tentang prinsip dan praktik dasar keamanan siber.

Itu tetap menjadi sertifikasi dominan yang digunakan bagi mereka yang berada di berbagai posisi keamanan siber. Menurut Global Knowledge 2020 IT Skills and Salary Report, ini terdaftar sebagai sertifikat paling umum kedua yang dikejar oleh para profesional TI yang ingin memajukan karir mereka. Studi Tenaga Kerja Keamanan Siber (ISC)2 2021 mengungkapkan bahwa, pada tahun 2021, ada lebih dari 142.000 individu bersertifikasi CISSP di lebih dari 170 negara, dan mereka yang memegang sertifikasi CISSP bekerja di perusahaan Fortune 500, pemerintah, usaha kecil, start-up, dan banyak beroperasi sebagai kontraktor independen.

3. IT Infrastructure Library (ITIL) Foundation

The ITIL (IT Infrastructure Library) Foundation menawarkan berbagai sertifikasi berdasarkan tingkat kesulitan, dari tingkat pemula hingga ahli. Ini digambarkan sebagai pendekatan yang diterima secara luas untuk IT Service Management (ITSM) di dunia. Dikembangkan oleh Kantor Kabinet, sertifikat dukungan TI ini didasarkan pada serangkaian praktik terbaik yang diambil dari sektor publik dan swasta di seluruh dunia. Ini memberikan siswa dengan pelatihan tentang konsep-konsep kunci dan fungsi peran beragam dari help desk dan kebutuhan meja teknis. Ini termasuk konsep dasar seperti bagaimana berkomunikasi dengan pelanggan, masalah pemecahan masalah umum, dan program navigasi perangkat lunak, misalnya. Saat ini ada lebih dari 2.000.000 profesional bersertifikat ITIL di seluruh dunia.

4. Cisco Certified Network Associate (CCNA)

Kursus pelatihan dan ujian CCNA mengajarkan dasar-dasar jaringan, layanan IP, dasar-dasar keamanan, otomatisasi, dan kemampuan program. Memiliki CCNA pada dasarnya memvalidasi bahwa Anda memiliki keahlian dan keterampilan profesional yang diperlukan untuk mengelola dan mengoptimalkan jaringan tercanggih saat ini. Sertifikasi ini menawarkan berbagai kursus yang mencakup operasi siber, kolaborasi, pusat data, keamanan, dan topik lainnya. Profesional IT dan ITSM mengatakan kursus ini sangat penting bagi mereka yang menggunakan produk Cisco. Setelah Anda menyelesaikan sertifikasi CCNA, Anda dapat mengambil berbagai sertifikasi tambahan dengan spesialisasi lebih lanjut di tingkat profesional dan ahli. Sertifikasi meja dukungan TI tingkat lanjut ini biasanya memerlukan penyelesaian ujian inti dan setidaknya satu ujian konsentrasi.

5. CompTIA A+

Sertifikasi CompTIA A+ adalah sertifikasi TI tingkat pemula yang memvalidasi pemahaman tentang teknologi perangkat keras dan perangkat lunak yang paling umum dalam bisnis dan mengesahkan keterampilan yang diperlukan untuk mendukung infrastruktur TI yang kompleks. Ini sebagian besar dianggap sebagai titik awal bagi profesional TI, membantu meningkatkan kemampuan meja bantuan mereka dan mempelajari dasar-dasar dukungan TI, termasuk cara memasang, memelihara, dan mengonfigurasi PC, laptop, perangkat seluler, dan printer, serta cara memanfaatkan alat dukungan jarak jauh untuk melakukannya. Banyak profesional ITSM percaya bahwa CompTIA A+ sebagai sertifikat yang paling berdampak, menunjuknya sebagai memberikan pengetahuan dasar utama yang akan menjadi dasar untuk pelatihan selanjutnya.

6. CompTIA Network+

Sertifikasi CompTIA Network+ adalah sertifikasi tingkat menengah yang berfokus pada pemecahan masalah jaringan dalam perangkat lunak TI, termasuk cara mendiagnosis koneksi yang tidak konsisten atau rusak, cara memelihara jaringan, dan cara mencegah gangguan dan konsekuensi yang meluap.

7. Microsoft Azure Fundamentals Certification

Komputasi awan saat ini merupakan salah satu teknologi yang paling cepat berkembang dan paling diminati, dengan Amazon Web Service (AWS), Google Cloud Platform (GCP), IBM Cloud, dan Microsoft Azure memimpin pasar. Ini menjadikan Sertifikasi Azure sebagai komoditas yang cukup besar bagi para profesional TI dan dukungan jarak jauh yang ingin maju atau tetap relevan di bidangnya. Ada sejumlah sertifikasi berbasis peran Microsoft Azure yang tersedia, tetapi Microsoft Azure Fundamentals adalah titik awal yang paling direkomendasikan untuk meluncurkan perjalanan sertifikasi. Microsoft Certifications Azure Fundamentals memvalidasi pengetahuan dasar profesional dukungan TI tentang layanan cloud dan konsep, model, dan layanan komputasi awan.

8. AWS Certification

AWS Certification menjadi lebih populer saat organisasi di seluruh dunia memasuki lingkungan kerja yang lebih berpusat pada cloud. AWS Certification penting karena membantu memvalidasi ITSM atau keterampilan teknis tim mereka, tetapi juga memberi individu bersertifikat pengetahuan dan keterampilan untuk mendorong masa depan organisasi mereka dan mendatangkan lebih banyak klien.

9. VMware Certification

VMware certification menguji dan memvalidasi keterampilan penting yang diperlukan untuk mengintegrasikan dan mengelola teknologi vSphere yang menggerakkan infrastruktur banyak organisasi. VMware menawarkan beberapa tingkat sertifikasi, mulai dari rekanan hingga pakar desain, dan sertifikasi diatur ke dalam beberapa bidang teknologi dengan tingkat untuk mereka yang baru di industri serta pakar di bidangnya.

10. Google IT Support Professional Certificate

The Google IT Support Certificate adalah tempat yang baik untuk memulai bagi individu yang ingin memulai karir di bidang dukungan TI teknis atau meja bantuan dukungan TI. Kursus sertifikasi memberikan keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan tingkat pengantar dalam dukungan TI. Tidak ada kualifikasi prasyarat atau jam pengalaman. Program pelatihan berfokus pada pemecahan masalah dan layanan pelanggan, jaringan, sistem operasi, administrasi sistem, dan keamanan.

Tweet
Share
Pin
Share