Enam Tips untuk Membantu Anda Lulus Ujian Sertifikasi Berikutnya

Enam Tips untuk Membantu Anda Lulus Ujian Sertifikasi Berikutnya

mybraindumps РAda alasan bagus mengapa profesional TI menginvestasikan banyak waktu dan upaya untuk mendapatkan sertifikasi di bidang spesialisasi pilihan mereka. Menurut Laporan Keterampilan dan Gaji TI 2019 yang diterbitkan oleh Global Knowledge, profesional bersertifikat umumnya mendapatkan lebih banyak daripada mereka yang tidak memiliki sertifikasi di semua wilayah yang termasuk dalam survei.

Enam Tips untuk Membantu Anda Lulus Ujian Sertifikasi Berikutnya – Laporan tersebut menyatakan bahwa profesional TI bersertifikat di Amerika Utara memperoleh sekitar 7 persen lebih banyak daripada rekan-rekan mereka yang tidak bersertifikat. Sertifikasi juga umumnya tidak terbatas pada satu kredensial: Hampir 70 persen dari mereka yang mengambil bagian dalam survei memiliki setidaknya dua sertifikasi TI. Pengusaha menghargai sertifikasi karena mereka memvalidasi keahlian dan pengetahuan langsung dari pemegangnya. Mendapatkan sertifikasi dapat memberi Anda keunggulan dibandingkan kandidat yang memiliki pendidikan dan pengalaman serupa, tetapi tidak memiliki sertifikasi yang relevan.

Enam Tips untuk Membantu Anda Lulus Ujian Sertifikasi Berikutnya

Enam Tips untuk Membantu Anda Lulus Ujian Sertifikasi Berikutnya

Beberapa ujian sertifikasi, terutama untuk kredensial tingkat profesional dan ahli, bisa jadi sulit. Mereka membutuhkan persiapan yang serius. Ada baiknya untuk merancang pendekatan persiapan ujian yang cocok untuk Anda. Berikut adalah enam tips yang akan membantu Anda mempersiapkan diri untuk ujian berikutnya. Semoga berhasil dalam upaya sertifikasi Anda!

1) Tujuan dan Detail Ujian Penelitian

Hal pertama yang perlu Anda ketahui adalah topik apa yang akan muncul pada ujian. Tinjau silabus atau tujuan ujian, yang biasanya tersedia di halaman web ujian sertifikasi. Setiap tujuan memiliki sub-tujuan, yang pada gilirannya memiliki sub-tujuan yang mencakup sejumlah keterampilan. Catat setiap tujuan, sub-tujuan dan keterampilan. Sejauh mana setiap tujuan akan diwakili dalam ujian biasanya disebutkan di situs web. Anda dapat mempersiapkan berdasarkan persentase representasi untuk setiap domain.

Untuk mempersiapkan diri dengan baik, Anda perlu mempelajari setiap keterampilan yang terdaftar. Ada kemungkinan bahwa ujian dapat mencakup pertanyaan tentang sub-topik yang tidak disebutkan dalam daftar. Namun, Anda seharusnya dapat menjawab sebagian besar pertanyaan, jika Anda berusaha memahami semua keterampilan yang tercantum. Anda bisa mendapatkan saran dan banyak informasi berguna dari teman dan kolega yang telah mendapatkan sertifikasi yang sama. Anda juga dapat terhubung dengan orang lain di lapangan dengan mencari papan pesan, forum, dan tempat berkumpul online lainnya yang terhubung dengan sertifikasi yang Anda kejar. Cari tahu apakah ada prasyarat, pengalaman profesional yang direkomendasikan atau wajib, dan persyaratan lainnya. Pastikan Anda juga mengetahui versi ujian saat ini, durasi ujian, format ujian misalnya pilihan ganda, jawaban ganda, berbasis kinerja, dll., nilai kelulusan, dan metode penyampaian.

2) Pilih Cara Belajar dan Bahan Belajar

Anda harus memilih opsi pelatihan yang sesuai dengan jadwal dan gaya belajar Anda. Beberapa lebih suka belajar sendiri sedangkan beberapa lebih suka pelatihan kelas. Untuk sebagian besar sertifikasi, Anda akan memiliki pilihan panduan belajar, eBook, kursus eLearning, pelatihan video, pelatihan yang dipimpin instruktur (langsung atau virtual), laboratorium, dan tes praktik. Memilih bahan belajar yang tepat sangatlah penting. Penyedia sertifikasi terkemuka biasanya menawarkan materi pelajaran mereka sendiri, yang biasanya dipetakan ke tujuan ujian. Simpan daftar keterampilan Anda saat Anda belajar sehingga Anda tidak kehilangan keterampilan apa pun.

Panduan belajar pihak ketiga juga tersedia. Ada yang kredibel, ada yang tidak. Sebelum membeli panduan penerbit lain, cari tahu apakah panduan tersebut dapat diandalkan dan disetujui oleh penyedia sertifikasi Anda. Menghindari dump otak. Brain dump umumnya tidak disukai dan siapa pun yang telah mereproduksi atau menerbitkan konten ujian, atau yang telah menggunakan konten tersebut untuk mempersiapkan ujian sertifikasi dapat dicabut kredensialnya.

3) Buatlah Rencana Studi

Pentingnya penyusunan dan mengikuti rencana studi yang sesuai tidak dapat terlalu ditekankan. Tanpa strategi persiapan ujian yang tepat, Anda mungkin mendapati diri Anda tidak cukup siap dan akhirnya mengulang ujian. Berapa bulan ke depan Anda harus mulai mempersiapkan ujian? Ini tergantung pada tingkat keakraban Anda (atau kurangnya kesamaan) dengan subjek ujian, serta berapa banyak waktu yang dapat Anda curahkan setiap hari. Jika Anda baru mengenal subjek dan bekerja penuh waktu, maka disarankan untuk mulai mempersiapkan beberapa bulan ke depan. Calon sertifikasi yang memiliki pengalaman profesional di bidang spesialisasi mungkin membutuhkan waktu yang lebih sedikit.

Buatlah jadwal mingguan, termasuk jumlah jam belajar per hari. Banyak kandidat mencurahkan lebih sedikit jam per hari selama beberapa minggu pertama dan meningkatkan waktu belajar secara bertahap, menghabiskan waktu maksimum selama dua atau tiga minggu terakhir sebelum ujian. Anda juga dapat menyusun perkiraan kasar waktu yang akan dialokasikan untuk membaca panduan belajar, pelatihan virtual atau langsung, laboratorium, tes praktik, dan cara belajar lainnya.

4) Latihan

Baik penyedia sertifikasi maupun veteran yang telah memperoleh banyak sertifikasi berpendapat bahwa persiapan terbaik untuk ujian sertifikasi profesional adalah pengalaman praktis atau pelatihan langsung. Ini adalah cara paling efektif untuk mendapatkan pemahaman konsep yang mendalam. Ketika Anda memahami teknik, ada baiknya Anda mempertahankan pengetahuan dan mengingatnya saat dibutuhkan.

Ada baiknya Anda memasang teknologi yang akan Anda uji dan praktikkan di rumah agar Anda mengetahui prosesnya luar dalam. Siapkan lingkungan lab di komputer Anda dan latih semua keterampilan yang diperlukan atau daftar untuk kursus yang mencakup lab. Lab mempromosikan pembelajaran aktif, yang membantu kandidat memahami dan mengingat konsep inti. Anda juga perlu berlatih mengikuti ujian. Penting untuk mengetahui cara mengikuti ujian. Ikuti tes praktik yang ditawarkan oleh penyedia sertifikasi Anda atau tes praktik resmi lainnya. Ini membantu Anda menjadi terbiasa dengan prosedur pengujian. Baca juga penjelasan jawaban yang disertakan dengan tes latihan. Tes latihan membantu Anda mengidentifikasi titik lemah yang dapat Anda tinjau nanti.

Baca Juga : Bagaimana Mempersiapkan Setiap Ujian Sertifikasi?

5) Catat Informasi Teknis

Jika Anda baru mengenal topik ini, bacalah panduan belajar setidaknya dua kali. Dan apakah Anda berpengalaman atau pemula, buatlah catatan saat belajar. Mengetik atau menuliskan informasi teknis seperti skrip, perintah, utilitas, pengaturan konfigurasi, dan komponen kerangka kerja, dan detail teknis lainnya yang mungkin ada dalam ujian memusatkan perhatian, meningkatkan pemahaman, meningkatkan memori, dan memfasilitasi ingatan.

Sangat membantu untuk membaca topik tertentu sekali atau dua kali dan kemudian meringkasnya. Demikian pula, Anda dapat meringkas kuliah kelas. Meringkas dapat membantu karena mengharuskan Anda untuk merekonstruksi apa yang telah Anda baca, memikirkannya, dan memutuskan apa yang penting untuk dicatat. Memproses informasi dalam pikiran Anda meningkatkan pembelajaran, retensi, dan ingatan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa menulis lebih baik daripada mengetik. Pada akhirnya, terserah Anda untuk menentukan mana yang bekerja lebih baik untuk Anda.

6) Tahu Cara Mengikuti Ujian

Manajemen waktu sangat penting. Anda tidak ingin menemukan diri Anda dalam situasi di mana Anda telah menghabiskan terlalu banyak waktu untuk beberapa pertanyaan dan tidak punya waktu untuk menjawab sisa pertanyaan. Yang perlu Anda lakukan di awal adalah menghitung waktu yang tersedia untuk setiap soal dengan membagi waktu ujian dengan jumlah soal. Ini akan membantu Anda menghindari menghabiskan terlalu banyak waktu untuk beberapa pertanyaan dan kehabisan waktu.

Jangan menghabiskan lebih dari dua atau tiga menit untuk setiap pertanyaan. Jika Anda tidak dapat memahami pertanyaan, tandai dan lanjutkan ke pertanyaan berikutnya. Anda dapat kembali ke sana setelah Anda menjawab yang Anda tahu. Selain itu, sebagian besar ujian sertifikasi hanya mengharuskan Anda untuk mendapatkan nilai kelulusan tertentu (yang harus Anda ketahui saat masuk) yang biasanya jauh di bawah 100 persen. Jadi, jika Anda tidak dapat menjawab dua atau tiga pertanyaan, jangan khawatir.

Baca pertanyaan dengan cermat untuk menemukan kata kunci dan memahami artinya. Beberapa pertanyaan bisa rumit. Juga, Anda mungkin diminta untuk memilih beberapa jawaban untuk beberapa pertanyaan. Pastikan Anda memperhatikan dan tidak memilih hanya satu jawaban ketika dua atau tiga jawaban diperlukan. Periksa kembali jawaban Anda jika Anda punya waktu di akhir tes. Ketika hari ujian akhirnya tiba, santai saja. Tanggapi setiap pertanyaan dengan serius, baca setiap kata, tetapi jangan gugup jika Anda tidak tahu semua jawabannya. Kecemasan dapat memengaruhi kinerja Anda. Sangat penting untuk tetap tenang selama ujian. Jika Anda telah belajar dengan giat dan banyak berlatih, Anda seharusnya dapat menjawab sebagian besar pertanyaan dengan sukses.

Tweet
Share
Pin
Share