ISACA Menawarkan Sertifikasi Baru untuk Peningkatan Keterampilan dan Lintas Keterampilan Dalam Teknologi yang Sedang Berkembang

ISACA Menawarkan Sertifikasi Baru untuk Peningkatan Keterampilan dan Lintas Keterampilan Dalam Teknologi yang Sedang Berkembang – Profesional TI yang mapan, mahasiswa, dan lulusan baru dapat membedakan diri mereka dengan pemberi kerja dan mendapatkan pengetahuan dasar tentang Internet of Things (IoT), kecerdasan buatan (AI), blockchain, dan cloud tanpa memiliki pengalaman sebelumnya. Bersamaan dengan kredensial ISACA yang baru saja diluncurkan, Information Technology Certified Associate (ITCA), sertifikasi CET adalah unik dalam menawarkan model pembelajaran hybrid agnostik vendor. Model CET menampilkan pembelajaran berbasis kinerja dan berbasis pengetahuan — termasuk laboratorium langsung dalam lingkungan virtual — dan menggabungkan serangkaian sertifikat yang dapat ditumpuk.

ISACA Menawarkan Sertifikasi Baru untuk Peningkatan Keterampilan dan Lintas Keterampilan Dalam Teknologi yang Sedang Berkembang

 Baca Juga : Populer dan Berharganya Sertifikasi TI yang Tidak Sembarang Orang Bisa Memiliki

mybraindumps – Sertifikat ini, yang dapat dicapai dengan kecepatannya sendiri dari mana saja, memberikan pemeriksaan setiap teknologi dan pandangan holistik dari koneksi di antara teknologi yang muncul, yang memungkinkan profesional TI untuk meningkatkan keterampilan dan keterampilan silang dalam domain berikut:

Sertifikat Dasar-dasar Cloud
Sertifikat Dasar-dasar Blockchain
Sertifikat Dasar-dasar IoT
Sertifikat Dasar-dasar Kecerdasan Buatan

“Penting bagi para profesional di bidang audit TI, risiko, keamanan, tata kelola, dan privasi untuk memiliki pemahaman tentang teknologi yang muncul dan bagaimana teknologi tersebut bersinggungan dengan pekerjaan mereka, serta memengaruhi organisasi mereka di tingkat bisnis,” kata David Samuelson, CEO ISACA . “Dengan sertifikasi Certified in Emerging Technology yang baru, ISACA dengan senang hati menawarkan kepada komunitas global kami alat untuk memperoleh pengetahuan dan keahlian ini dan terus membawa karier mereka ke tingkat yang lebih tinggi.”

Sertifikasi CET cocok untuk para profesional di berbagai tingkat dan fungsi pekerjaan — dari mahasiswa dan lulusan baru yang ingin membangun resume mereka, hingga mereka yang sudah mapan dalam peran dalam tata kelola, risiko, dan kepatuhan; Audit TI; administrasi jaringan; pengembangan perangkat lunak; informasi keamanan; arsitektur perusahaan dan manajemen bisnis yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang teknologi baru dan bagaimana penerapannya pada peran dan organisasi mereka.

“Peningkatan kemampuan berkelanjutan adalah sinyal kuat profesionalisme di semua bidang TI,” kata Caitlin McGaw, Kepala Sekolah, Candor McGaw. “Manajer perekrutan secara aktif mencari orang-orang dengan keterampilan teknologi baru. Namun, karena perusahaan masih meningkatkan teknologi ini, banyak profesional yang belum memiliki kesempatan untuk mendapatkan pengalaman tersebut. Mampu mendemonstrasikan pencapaian pelatihan berkualitas tinggi dan pekerjaan langsung dengan teknologi yang sedang berkembang akan menjadi keunggulan kompetitif yang substansial bagi para profesional berpengalaman dan lulusan baru. ”

Program sertifikasi CET menawarkan panduan belajar, kursus pelatihan mandiri, pelatihan yang dipimpin instruktur virtual, paket lab tambahan dan ujian untuk setiap sertifikat, tersedia dengan potongan harga untuk anggota ISACA. Paket pelatihan khusus untuk meningkatkan keterampilan tim TI juga tersedia. Setelah keempat ujian sertifikat diselesaikan, sertifikasi CET diberikan.

Sertifikasi baru ini bergabung dengan sekumpulan kredensial ISACA yang telah menjadi bagian dari perjalanan pembelajaran komunitas profesional selama bertahun-tahun, termasuk Certified Information Systems Auditor (CISA), Certified Information Security Manager (CISM), Certified in Risk and Information Systems Control (CRISC) , Bersertifikat dalam Tata Kelola TI Perusahaan (CGEIT), CSX Cybersecurity Practitioner Certification (CSX-P), Certified Data Privacy Solutions Engineer (CDPSE) dan sertifikasi ITCA.

 Baca Juga : Dapatkan Bantuan Menghemat Uang Anda Dengan Aplikasi BeFrugal Serta Dapatkan Cashbacknya

Apakah sertifikat Cisco baru terlalu banyak? Profesional jaringan bereaks

Keterampilan perangkat lunak diatur untuk memainkan peran yang lebih menonjol dalam kurikulum teknik jaringan Cisco. Perusahaan ini meluncurkan jalur sertifikasi baru yang berfokus pada pengkodean, serta memberikan sertifikasi yang sudah ada perubahan besar untuk mengatasi jaringan yang ditentukan perangkat lunak (SDN), otomatisasi, Internet of Things, dan teknologi baru lainnya yang mengubah persyaratan pekerjaan untuk profesional jaringan saat ini.

“Mereka tidak mencoba mengubah orang-orang jaringan menjadi pengembang, tetapi mereka pasti berusaha mempermudah kami melakukan pekerjaan kami,” kata Dan Groscost, arsitek solusi di Computer Design & Integration, sebuah perusahaan layanan TI yang berbasis di New York , NY Groscost memegang sertifikasi Cisco Certified Network Professional (CCNP), dan dia sedang dalam tahap akhir sertifikasi Route / Switch Cisco Certified Internetwork Expert (CCIE).

Groscost mengatakan perusahaannya akan menghargai dia mendapatkan sertifikasi Cisco DevNet, terutama karena pelanggan lebih sering membahas otomatisasi. Menjelang perilisan sertifikasi baru (ditetapkan untuk 24 Februari 2020), Groscost telah “mengotori tangannya” dengan menonton video pelatihan dan konten tentang skrip dan set keterampilan relevan lainnya. “Saya sama sekali bukan spesialis otomasi, tetapi ketika saya berbicara dengan pelanggan, saya ingin memahami apa yang dapat saya lakukan untuk membantu mereka,” katanya.

Secara keseluruhan, Groscost berpikir penunjukan Cisco yang baru dan dirubah akan membantu industri dengan memvalidasi jaringan dan kumpulan keterampilan pengembang, memberikan kredit profesional untuk keterampilan tersebut, dan berpotensi menghasilkan kenaikan gaji bagi orang-orang yang memperoleh sertifikasi. “Ini juga akan membantu menyaring pemilihan kandidat untuk DevOps,” karena perusahaan akan memiliki tolok ukur untuk mengukur keterampilan, kata Groscost.

Sertifikasi Cisco baru, lebih sedikit ujian

Jalur sertifikasi DevNet baru berfokus pada pengkodean, otomatisasi, pengembangan aplikasi pada platform Cisco, dan apa yang perlu diketahui pengembang tentang dasar-dasar jaringan. DevNet Associate, misalnya, mencakup pemahaman dan penggunaan API, pengembangan dan desain perangkat lunak, penerapan dan keamanan aplikasi, infrastruktur dan otomatisasi, serta dasar-dasar jaringan.

Seiring dengan penambahan jalur DevNet baru, Cisco telah membangun lebih banyak programabilitas dan pelatihan otomasi ke dalam kurikulum teknik tradisionalnya. Ini juga menyederhanakan cara kerja trek dalam empat tingkat sertifikasi utamanya: tingkat rekanan, pakar, profesional, dan pakar.

Ke depan, akan ada lebih sedikit tes yang diperlukan untuk menyelesaikan konsentrasi tertentu. Misalnya, sertifikasi Cisco Certified Network Associate (CCNA) tidak lagi memiliki jalur yang berbeda. Berbagai elemen – nirkabel, keamanan, perutean dan peralihan, serta konsep otomatisasi jaringan – dibahas secara luas dalam upaya untuk mengkonsolidasikan keterampilan dan pengetahuan industri yang paling relevan dalam satu ujian. Selain itu, Cisco menghilangkan prasyarat untuk sertifikasi di tingkat asosiasi dan profesional sehingga kandidat dapat memulai di tingkat yang mereka pilih tanpa harus mengambil jalur yang telah ditentukan sebelumnya. (Baca selengkapnya di sini tentang perubahan terbesar pada jajaran sertifikasi Cisco.)

Mybraindumps - Berita Informasi IT Certific Ation Exams
Tweet
Share
Pin
Share